Cerita lucah tuisyen www lsbian ngentot sma jnis

Tiba-tiba, aku terasa kehangatan dan basah di batang kemaluanku. Aku meramas rambutnya dan tolong menjolok ke dalam mulutnya. Seperti berpengalaman, aku terus menghisap lidahnya. Lidah aku juga hisap dengan lembut apabila aku menjulurkan ke dalam mulutnya. Chin terpaksan menjengketkan kakinya sedikit apabila aku menyedut dengan kuat lidahnya diikuti dengan tautan yang erat.

Aku picit-picit, aku ramas-ramas ke seluruh tubuh yang bertelanjang itu. Aku hanya mendesis geli sambil mendongakkan kepala menahan kesedapan yang belum pernah aku rasa. Sampai ke pangkal dia kulum, sambil matanya terpejam, hanya kadang-kala membuka apabila dia memandang ke arahku.

Memang aku tak suka diganggu ketika sedang mengajar. Hatiku mulai bimbang, jika ada sesuatu yang terjadi kepada mereka berdua di dalam. Aku pun duduk di sofa, sambil membelek-belek majalah yang ada di situ. Semasa dia tunduk meletakkan air atas meja, aku sempat mengerling ke arah buah dadanya, kelihatan pangkal buah dadanya yang dibaluti coli berwarna hijau muda. Chin menunggu aku dengan dua cawan teh di atas meja.

Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Selesai mengunci pagar dan motosikal, aku pun mengetuk pintu rumahnya. Tak ada jawapan, aku ketuk lagi berulang kali, masih senyap. Mataku meleret ke arahnya hingga hilang dari pandangan. Seketika, dia kembali semua ke ruang tamu dengan dua cawan air di tangannya. Chin mengenakan pakaian tidur warna pink yang agak jarang, hingga menampakkan bayangan seluar dalam dan colinya. Di rumah aku sambung tidur dan meneruskan aktiviti aku sendirian, rakan serumahku telah pun pulang ke kampung. Aku memerhatikan pergerakannya yang menghairahkan itu hingga hilang dari pandangan.ôMalam ini aku nak intai dia lagi, kalau boleh nak pegang sikitö, tekad hatiku.

Buat pengetahuan semua, aku pergi tuisyen rumahnya waktu malam, pukul 8.00 hingga 9.30. Perhubungan aku dengan mereka boleh dikatakan baik. Aku kadangkala mencuri pandang kepada keayuan wajah dan tubuhnya itu, hingga kemaluan aku menegang. Rambutnya yang panjang dan lurus, kulitnya yang putih, gebu dan bersih, dan tubuhnya yang montok serta pinggangnya yang ramping itu membuatkan aku tak senang duduk. Walaupun telah mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun, badannay tetap cantik, macam anak dara. Balik, aku terus melancap, berangan making love dengannya. Suaminya selalu berbual hal-hal pembinaan denganku, sesuai dengan kerjayanya sebagai arkitek. Nanti I pergi, tinggal my wifw and my daughter onlyöôPlese cikgu, please think about itö sambung Mrs. like thatöKami terus berbual, dari situlah aku tahu serba sedikit tentang keluarga ini. ôHereÆs your roomö katanya sambil menolakkan daun pintu bilik belakang. ôI hope you like itöôYes, thank youö balasku.ôI nak tidur dulu, kalau cikgu nak tengok TV, you know how to do it. Make your self at homeö jelasnya sambil meninggalkan aku. Dia ke biliknya, aku turun semula ke ruang tamu menonton TV. Mata semakin mengantuk, kulihat jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Agak lama aku buat begitu, terasa hendak diterkam sahaja wanita Cina itu. Aku masuk ke bilik lalu tidur, sebelum tidur aku berkhayalkan peristiwa tadiàà. Chin, rupa-rupanya dia sedar apabila aku masuk ke biliknya. Perlakuan aku mengusap kemaluan dan memerhatinya tidur, diketahuinya, Mrs.

Hari berganti hari, sudah hampir 9 bulan aku mengajar anaknya. Chin apabila melihat aku hanya mendiamkan diri.ôIÆll pay youö kata suaminya.ôItÆs not about moneyö balasku.ôThen ? ö soal aku.ôThis Sunday, and IÆll be home next Saturdayö jawabnya penuh ceria. Sewaktu berbual, aku tidak jemu melihat keayuan wajahnya, matanya tak sepet macam Cina lain.

Dari situ, aku lengkarkan tangan di pinggannya terus jari-jemari aku berlabuh di lurah yang berair. Chin semakin tidak bermaya, hanya mampu mengerang dengan mata yang terkatup. Terasa sempit, payah juga aku nak menjoloknya, mungkin jarang digunakan. Chin menjerit sambil mengeratkan lagi rangkulannya.ôArghhhhhà..hhhhhhààà..öBatang kemaluanku, aku junamkan ke dalam, sampai habis. Chin diikuti jeritan kenikmatan yang maksimum keluar dari mulut Mrs. Aku biarkan koteku terendam di situ buat sementara.

Kawan-kawan serumahku dah pun pulang ke kampung halaman masing-masing. Chin memberitahu yang aku akan datang agak lewat sedikit. ôI mandi tadiöôItÆs OKö balasku.ôDuduklah, I nak salin bajuö sambungnya sambil menuju ke tingkat atas. Aku hanya menganggukkan kepala sahaja tanpa ingin mengetahui dengan lebih lanjut.ôCikgu, I nak masuk tidur duluö katanya sambil melihat jam dinding yang menunjukkan pukul 11.30 malam.ôOKö balas ku ringkas. Chin berlalu meninggalkan aku keseorangan di ruang tamu.

Kawasan rumahnya agak terpencil, hadapan blok rumah teres dua tingkat rumahnya itu, terdapat belukar, mungkin belum dimajukan lagi agaknya. Aku telah diberitahu supaya mengunci semula jika sampai sewaktu aku menelefon Mrs. Dengan hanya berkemban, aku mengerling juga ke pangkal pahanya yang gebu. Pinggangnya yang ramping serta bentuk tubuhnya yang menggiurkan tidak menunjukkan yang dia sudah pun mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun.ôSorry, make you waitingö katanya sambil berlalu. Aku sempat bertanya mengapa saudara maranya enggan menemani mereka. Chin menjelaskan bahawa mereka terlalu sibuk dengan urusan dan saudara sebelah suaminya tidak begitu menyukainya.

Boleh dikatakan aku seorang guru yang baik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Aku tak boleh ada orang tengok, ganggu konsentrasi. Chin dan suaminya juga duduk bersama berbual.ôCikguö sapa suami Mrs. Sekali lagi, kemaluan aku mengganas.ôJemput minumö katanya sambil duduk berhadapan aku. Aku menatapi ke seluruh tubuhnya yang terkujur lena itu.

Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang muurid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumahku. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Dekat nak habis waktu, lebih kurang 15 minit sebelum tamat, dia akan keluar duduk di sofa. Chin memulakan perbualan.ôYesö jawabku ringkas menantikan kata-katanya.ôNext week I mesti pergi Penang. Chin sambil mengiringi aku ke muka pintu.ôI balik duluöôThanks cikguö suaminya berkata sambil berjabat tangan denganku. Dalam perjalanan, aku rasa menyesal juga bersetuju dan terpaksa balik lewat seminggu ke kampung. Malam itu, aku telefon kampung, bagitau yang aku balik lewat sedikit sebab ada kursus. ôThanksö aku menjawab sambil mengambil air teh yang terhidang itu. Chin memulakan perbualan.ôI tak kisah, lagi pun memang I ada kerja. Perlahan-lahan aku tolakkan pintu, lalu masuk ke dalam biliknya. Kainnya terselak sedikit, menampakkan pangkal pahanya yang gebu.

Leave a Reply